Sembahlah Allah

ISLAM ADALAH KEBENARAN

Sembahlah Allah

Satu-satunya Tuhan

 

Terimalah rahmat Allah untuk

berjaya di dunia dan di Akhirat

 

Dengan Nama Allah

Yang Maha Pemurah, Yang Maha Mengasihani

 

Sembahlah Allah

Satu-satunya Tuhan

 

Kita memerlukan motif untuk melakukan sesuatu. Allah tidak memerlukannya. Dia bebas dari keperluan. Dia menciptakan kerana dia Pencipta. Tiada lagi yang boleh dikatakan. Ia adalah di luar kemampuan kita untuk mengetahui mengapa Dia menciptakan.

 

“Dia tidak boleh dipersoalkan kerana apa yang Dia lakukan, tetapi mereka (yang menimbulkan kebohongan kepada Allah) akan dipersoalkan.”

[Al Anbia’:23]

 

Kita hanya boleh menemui atau menyusun semula dari apa yang telah Dia ciptakan. Keupayaan untuk membuat apa-apa adalah unik kepada Allah SWT.

 

Big Bang berlaku dalam ‘volum sifar’. Sebenarnya, ini bermakna tiada apa yang wujud pada masa itu. Demikianlah Allah menciptakan satu-satunya alam semesta dan segala yang ada di dalamnya dari apa-apa!

 

“Dan Aku tidak menciptakan Jin dan Manusia melainkan untuk menyembahku.”

[Az zariat:57]

 

Melakukan apa-apa perbuatan yang dibenarkan menjadi ibadah apabila niatnya mendapat keredhaan Allah. Oleh itu, kita mula bertindak dengan menggunakan Nama Allah (Bismillah) untuk mencari berkat-Nya.

 

Kenapa Allah memerlukan ibadat kita? Sebenarnya Dia tidak memerlukannya. “Wahai manusia, kamu adalah orang-orang yang memerlukan Allah.”

[Fatir:15]

 

Allah disembah kerana Dia layak untuk disembah menurut Kesempurnaan-Nya dalam semua Nama dan Sifat-Nya, tanpa mengira sama ada apa-apa dalam ciptaan-Nya menyembah Dia atau tidak.

 

Ibadat adalah rahmat dari Allah kepada manusia. Inilah panduan kami dalam perjalanan kembali kepada-Nya. Penyembahan yang berterusan dan benar adalah perlindungan terbaik kita daripada mengalir ke dalam dosa dan menyesatkan kita dari petunjuk yang betul.

 

Nabi Isa, selamat sejahtera kepada-Nya, mengatakan kepada pengikut-pengikutnya, “Dan sesungguhnya Allah adalah Tuhanku dan Tuhan kamu, maka sembahlah Dia, itulah jalan yang lurus.”

[Maryam:36]

 

Allah memberi amaran “hukuman yang pedih” kepada mereka yang mempercayai doktrin manusia tentang Allah.

[Maryam:73]

 

“Sesungguhnya Allah adalah satu-satunya Allah. Maha Suci Pada-Nya! Dia jauh dari keperluan untuk mempunyai anak”

[An Nisa’:171]

 

“Allah mempunyai segala yang ada di langit dan di bumi, dan Allah Maha Kuasa atas segala urusan”.

[An Nisa’:171]

 

Mereka yang menyembah Allah sebagai manusia, manusia-manusia atau haiwan adalah patung-patung dan lukisan yang melakukan dosa besar.

 

Nabi Ibrahim, selamat sejahtera kepadaNya, bertanya kepada penyembah berhala: “Apakah kamu menyembah apa yang kamu kerjakan, padahal Allah adalah Dia yang menciptakan kamu dan apa yang kamu buat?”

[As Soffat:95-96]

 

Pada Hari Penghakiman, mereka akan menyeru berhala mereka untuk bantuan. “Mereka tidak akan menjawab, mereka akan melihat hukuman yang menanti mereka dan berharap mereka mendapat bimbingan!”

[Al Qasas:64]

 

Bagi mereka yang menafikan kewujudan Allah atau menyembah tuhan-tuhan palsu, Al-Quran menjelaskan: “Tidak ada paksaan dalam Islam.”

[Al Baqarah:256]

 

Kebenaran Keesaan Allah adalah mesej inti dari semua wahyu ilahi.

 

Segala utusan Allah dari Adam kepada Muhammad, selamat sejahtera mereka, memberitakan pesan yang sama: Sembahlah Allah Sendiri.

 

Kita semua dilahirkan bukan dalam dosa tetapi fitrah atau keadaan kesucian yang akan menyandarkan kita untuk menyembah Allah, Allah Yang Maha Esa.

 

Pilihan pendidikan yang salah dan peribadi menyebabkan beberapa lapisan kepalsuan menutup fitrah. Kebenaran penyembahan monoteistik tulen jadi tersembunyi kepada mereka.

 

Walaupun nomad gurun boleh percaya kepada Allah dari pelbagai tanda di sekelilingnya, semua profesor universiti boleh membuat kesimpulan tentang kepercayaan itu adalah “khayalan”.

 

Bagi mereka yang menyangkal Allah sebagai Pencipta, Penguasa dan Penguasa Hari Penghakiman, Al-Quran menjelaskan bahawa bukan mata mereka tetapi hati mereka yang buta kepada kebenaran.

[Al Haj:46]

 

Allah adalah Ar-Rahman, Yang Maha Pemurah kepada semua Penciptaan-Nya.

 

Allah “tidak suka kekafiran kepada hamba-hambaNya” dan menjaga pintu taubat terbuka sehingga mereka berada dalam keadaan mati.

[Az Zumar:7]

 

Kesombongan dan cinta dunia ini akan menjadikan majoriti manusia kekal tidak percaya.

 

Kami berada di sini untuk menyembah Allah dengan cara yang mendapat keredaanNya dan menjadi syurga yang layak oleh RahmatNya.

Share This Post